Wednesday, September 26, 2007

DIMAS ANDRI DWI PERMANA



Abis baca milis, klo gk salah judulnya "Aku menangis 6x untuk adikku". Seketika itu juga, aku pengen nangis klo gk inget ini lagi puasa :D. Akhirnya menggunakan cara lama, yaitu memandang langit-langit kantor supaya air mata tidak jadi menetes :D.

Sungguh.. aku bener-bener terharu mbacanya. Aku jadi inget, gmna masa kecilku dulu *emang sekarang dah tuwa?? :D* sering banget berantem ma adek, secara beda umurnya jauh *5 taon*. Dan tiap kali bertengkar, selalau aku yg kena marah *jd sebel ma adek*. Mo aku yg salah, ataupun adek yg salah, tetep aja aku yg kena semprot. Gitu ya adekQ malah ketawa ketiwi klo aku kena marah *sebeelll...*. Qiqiqiqiqi..

Biarpun begitu..aku sayang adek. Biasanya dia paling suka curhat sm aku, entah nyeritain temen skulnya, temen mainnya yang nyebelin, nyeritain klo dia punya luka rahasia yg disembuyiin dari ayam sama mama, tentang uang simpanannya plus tempat penyimpanannya, tentang temen ceweknya yg ngedeketin dia, ampe bela2in beliin dia pulsa 100rb biar adek mau bales smsnya *padahal dipke sms-an ma akuw plus ditransferin ke aku*. Aku juga ingat, waktu aku punya handphone pertama kali, N 3310 *waktu itu HP tipe segitu msh bagguuss :D* yang di dalamnya ada tulisan tangan adikku *sayang udah hilang* klo nggak salah bunyinya begini :

"...mbak, ini hape yang mbak pingin. Adek pengen senengkan mbak. ......"

Itu kata2 yg paling aku inget sampe sekarang. Padahal aku tau, waktu itu adek juga bener2 pingin HP. Tp berhubung aku jauh skul di Malang, adek mau HP itu buat aku dulu. Hiks... Makasih ya dek T___T. I Love You ... muwach :-* :-*
Adek jg manut, waktu dirumah lg krisis moneter hanya untuk menyambung kehidupanku yang sedang merantau di Malang.

Bukan berniat meniru cerita di milis, tp memang sejak saat itu aku punya 1 cita-cita hidup. Aku berjuang untuk mewujudkannya. Kalo untuk membahagiakan kedua orang tua sudah kewajiban kita sebagai anak. Kalo untuk adik, sekalipun orang tuaku masih sanggup *insyaAllah* untuk membiayai hidupnya, aku ingin membantu dan membuat adikQ mencapai cita-cita dan mimpinya yang selama ini selalu tertunda karena aku. Tak peduli betapapun sulitnya. Walapun saat ini aku masih berjalan ke tahap itu, aku akan terus berusaha. Dek.. sabar yah.. Nanti adek ikut mbak ajah T__T. SEMANGAT....!!! Cepet kul, insya Allah cepet lulus, cepet dapet kerjaan yg mapan. Semoga Allah masih memberikan aku kesempatan untuk mewujudkan cita-cita hidupku. Amieen...

Thx buat yang udah sharing tentang artikel itu. Benar-benar membangkitkan semangatku!!
Yang nggak punya adik, coba deh bentar liat kakak masing2 :D. Ucapkan sayang selagi masih ada waktu. ^___^

Aku sayang DIMAS ANDRI DWI PERMANA.

6 comments:

Anonymous said...

amiiiiieeennnnn

Toto said...

yg baik2 jaga adik

__ ndhree_nombezz__ said...

anonymous : makasihh...bantu do'a yaa ^____^


toto : insyaALLAH, mo ikutan ta ??? :D

mbemz said...

Hiks..sekalipun adekku jengkelin... and sering bikin aku marah plus sebeeel... aku sayang adek.... T_T

Semangat tuk raih "cita" itu Ndri! CHIAAYYYOOO...! :)

__ ndhree_nombezz__ said...

SEMANGAT...!!!
Makasih bun..ayok, kita sama-sama berusaha..!!

mifta said...

Loh lha aku gak punya adek.
Gimana donk?
Baca email aku juga gak nangis kiy...
Qiqiqiqi...
Mengingat kejadian kelas 2 SD (kira-kira begini percakapannya)
Aku : Bu, aku nyuwun adek donk!
Ibuku : Hush! Ngomong opo! Cukup 2 anak aja!
Aku : %&*^()$#@!&% (gak pengertian ibuku...)