Monday, January 07, 2008

Angin putung aduh biyung.. >.<


Gak tau itu angin apa namanya, yang jelas udah bikin banyak pohon dan baliho tumbang, terkulai, dan kalah. Qiqiqiqi, segitu banget yak bahasanya. Tapi emang bener loh, mungkin udah pada tau dari berita ataupun koran hya,tp ini aku pengen cerita yang aku alami

Begini ceritanya..

Hari Sabtu (05 Januari '08) kemarin, tepatnya pukul 18.30 petang, Surabaya selatan diterjang angin yang katanya angin putung aduh biyung.. >.< src="http://us.i1.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/4.gif" border="0" height="18" width="18"> (*maap mbak gk sengaja, bener deh..). Tiba-tiba mak laaapp... lampu padam dan menambah suasana mencekap petang itu T___T, kepikiran karena masih ditunggu dibawah (*tadi kan ceritanya mo kluar) aku niat sms, lagi-lagi gk bisa karen pulsa habis T___T, akhirnya minta pulsa mbak kos.

Sambil nangis aku terus aja komat-kamit, "nyebut" kata orang.. apa aja yang bisa aku sebut (*aku nyebutin apa aja yah ? lupa ). Oia, itu juga sambil berpelukan sama mbak kos ku kayak teletubbies . Aku pikir oh Ya ALLAH, aku belum jadi sarjana belum nikah pula, blum kesampaian cita-citaku nyekolahin adikku T__T kok udah mo kiamat . Suara2 seperti "gubraakk.." "kreeekk" dan lain-lain nambah2i serem ae.. mbak kos ku clinguk2 liat ke jendela, sambil teriak2 "Astaghfirullahaladziim.. dek jemuran'e dek.." gitu trus meluk aku lagi, aku yg tadinya dah agak berhenti nangis jadi makin jadi dah nangisnya.. oh no..! Tapi secara aku gk berani liat keluar jendela, aku diem aja melungker disamping kasur. Oia, FYI kosanku ini langsung hadap teras, jadi bisa liat genteng2 rumah tetangga apalagi jenis2 jemurannya .

Setelah agak reda, ibu kos manggil2 kita disuruh turun untuk berkumpul di bawah, tepatnya ruang tamu ibu kos. Disana udah ada bapak yang lagi adzan di depan pintu. Kata bapak "biarin dikatain apa sama orang, klo dalam keadaan seperti ini mbak, klo masih bisa adzan ya adzan aja", owh.. gitu yha pak. Berbekal lilin dr ibu kos, aku dan mbak kos kembali ke kamar untuk menyalakan lilin2 yg lain . Besoknya, huhuhu... kaget campur gk tega aku lihatnya. Alhamdulillah, kosanku nggak apa-apa. Pohong besar sekali (*emang gede banget) di tengah kuburan di jl. Ketintang rubuh dan menindih salah satu toko fotocopy (*untung bagian atap pojoknya) dan juga meng-cuklek-kan tiang tilpun telkom sampe cuklek klek.. seperti gambar diatas. Sampe hari ini juga pohon itu masih tiduran diatas kuburan di Jl. Ketintang. Trus papan reklame yang gede2 dan tinggi2 itu juga ada yang sampe cuklek (*tiang bagian bawahnya melengkung kayak tiang tilpun diatas) klo gk salah di jembatan depan terminal joyoboyo itu tempatnya. Rumah2 disepanjang pinggiran rel kereta api juga gitu, ada yg hilang atapnya aja, ada yang rubuh sampe bener2 rubuh, sayang gk punya kamera jadi gk bisa mengabadikannya :(

Ya Allah, semoga bencana ini segera berakhir, agar tangis dapat berganti tawa kembali. Semoa bangsa Indonesia diberi kekuatan dan perlindungan serta keselamatan dari segala bencana yang melanda negeri ini. Amiinn.. Ya Rabbal Alamin..

*gambar nyomot dari sini.

2 comments:

mbemz said...

Sabar ya nduk... yg pnting masih diberi kesehatan & keselamatan.
Yuk..semua pda intropeksi diri... lebih bnyak menghargai & mnsyukuri nikmat yg telah Ia beri. ^_^

__ ndhree_nombezz__ said...

ijih bune... ^___^