Monday, November 20, 2006

meNu heMat, Menu seHat (-_-")

Instan messege sending to nuarlyss. "Mbak, gk maem??" tawarku pada rekan kerja baru yang kebetulan duduk disebelahku. Karena malas untuk mengeluarkan sepatah kata pun, akhirnya aku pv aja mbak Putri, panggilan akrabnya. Menunggu..menunggu..tak jua mendapatkan jawaban dari pertanyaanku (padahal wong'e nang sampingku, ndronk..ndronk.. takon langsung po'o...) akhirnya aku menanyakannya langsung.

Setengah berlari aku keluar dari lift dan mendorong pintu untuk segera mendapatkan sengatan matahari siang di Surabaya nan panas ini (halah, padahal kate ngomong metu ko kantor ae angel e ram..hehehehe). Intan udah kayak tante2 yang nungguin anaknya pulang sekolah tapi gak nongol2 juga. Ups..sorry tan padahal aku udah ngewanti-wanti kamu biar gk lama-lama dan gak bikin aku nunggu, tapi ternyata...aku cukup tega membiarkanmu mandi matahari siang-siang di depan pos satpam (mending klo ditemani satpam yang cakep, nah ini?? garing poll...). Sambil melipat tangan, Intan tolah-toleh gak karuan (kepanasan be'e yoh..sepurane mbak Intan...). Akhirnya aku menghampirinya dengan sejuta senyuman di bibirku.


"Nyoh.." kata Intan sambil menyodorkanko dua bungkus kue, awalnya setengah curiga abis bungkusnya mencurigakan ditambah lagi Intan ngomong itu "roti" (you know lah what i mean with "roti" hihihi...), tapi dasar indronk doyan mangan, langsung aja diterima dan gak tanggung-tanggung lagi langsung aja dibuka tuh jajan. Dengan sedikit komentar "kok kue wingkonya kecil amat yah ???" aku langsung "ngemplok" kue itu hehehehe..laper neh..


Sampai di warung kesayangan (RRI .red), ternyata masih ngantree..boo.. hupf..ABCD..
Untung gk lama2, mbaknya langsung ngelayani. Dengan kata pembuka seperti biasa, "makan apa mbak ?? " sambil membawa piring yang sudah berisikan nasi. Belum juga sempet aku menjawab, mbaknya langsung nyeletuk "terong.." haduhh..mbak'e sampek apal klo aku maniak banget sama yang namanya "terong". Dan emang tiap kali makan aku selalu gk pernah lupa untuk menyebut terong hehehe.Terong + Jagung manis + Tahu (bumbu mboh.. hehehe) + satu dadar jagung, ini menu hemat plus sehatku siang ini (hemat, karena gk bawa duwit iki ae maem nggo duwit'e intan dhisik, ckckck melase.... Trus sehatnya, karena semuanya sayur jadi aku herbivora dulu deh..).


Makan..makan..makan...kali ini dengan cukup melas, aku makan lambat sekali...(prihatin liat menuku hiks..). Selesai makan, crita-crita sama Intan. Tiba-tiba mas2 yang biasa nganter es teh dateng, aku langsung posisi siap (untung makanku udah kelar, bayangin dulu maemku pernah mo diberesin padahal maemku blm slesai gara2 aku tinggal ngobrol ma Intan, karna aku sangat waspada klo soal makanan, aku bisa mencegahnya hahaha..). Acara ngobrol berakhir, lalu aku dan Intan bergegas (halah, koyok opo ae) membayar (tadinya mo langsung pulang, lali nek durung mbayar, untung inget coba lek gak aku wes tencr** paleng hahahaha), menu hematku ternyata gk hemat2 banget Rp. 4000 aku harus membayar dari menu yang aku sebutin tadi (plus es teh tentunya, lho klo gitu hemat yo menuku kan 4000-1000=3000 jadi maemku kan sktar 3000an yoh??? ealah mboh wong duwite nyilih pisan hahaksz..).Tak lupa aku membelikan pesenan mbak Putri yang tadi gk mau aku ajak maem, maunya nitip (hm..takut kena sinar matahari yang sangat bersahabat itu yah..???hihihi). Selesai membayar, aku langsung ngacir.. alias kabur.


"Mbak, eh neng.. eh..eh.." huh..sapa manggil sapa sih kok gak jelas gitu yah??? pasti yang dipanggil agak sombong tuh telinga, yang manggil jg gk jelas banget siapa yang dipanggil, batinku. Lalu aku menoleh karena penasaran, ealah..lha kok mas2 eh salah om2 yang tadi jadi kasir waktu aku maem melambaikan tangannya ke arahku sambil menunjukkan bungkusan hitam ke arahku. Spontan ajah aku langsung memegang kepalaku dengan kedua tanganku (ya ampyun..wes mbathin sing macem2 ternyata aku sing lali nggowo titipane mbak Putri padahal wes mari mbayar, ancen indronk bolot..). Setengah malu-malu kucing sambil ngakak2 gk karuan aku menghampiri om itu dan mengambil bungkusan yang ada di tangannya.


Ayoh tan khaburrrrr.....isin aku hahahahaha (alah, biasa ajah seh wes sering koyo ngunu, ancen arek ngisin-ngisini aku kiy..hahaksz..). Bla..bla..bla..
Setelah salam perpisahan aku ucapkan, aku kembali menapaki jalan gedung wisma BII itu.
Sampek di kantor, aku langsung minta maaph dari hatiku yang tidak terlalu dalam (hayyah) pada mbak Putri yang harus nunggu agak lama cuma buat makan siang (gara2 indronk bolot, untung gk ketinggalan, piye yoh nak ketinggalan ?? wes ngenteni sak jam keri pisan...waaa....).


Sekian cerita siang ini, bagi yang nunggu cerita2 ku inih silahkan menjelajahi duniaku.
Tengkyu 4 visiting yah.. kasih komen dunk..hahahaha.

4 comments:

tans said...

"Akhirnya aku menghampirinya dengan sejuta senyuman di bibirku" welleh ndri... sejuta senyummu g ngefek nang aq. Hehe... beberapa kali sebut dirimu sendiri 'bolot'. Waks...salutation 4 your honesty :p

..:: nombezz & ndhree ::.. said...

hahahahaha, mangkane to hemat ben gak telat tuh uangna :p. hMmm, enak gak terongnya (hehehehe...). lama-lama jadi buto terong lho kalo sering makan terong !!!

-= ndhree =- said...

hahaksz..aku ancen jujur yoh..
yo ngene iki, timbang bolot tp ngotot sing nggak2 :D
tan-intan..jujurlah pada dirimu bahwa kau sangat mengagumi senyumanku..
hahahaha...

-= ndhree =- said...

ntuh perasaan udah hemat, mw gimana lagi yah.. hehehehe